Best viewed with

 

Info Luo Han - Cupang Hias - Pojok Koi - Arwana - Diskus - Akuarium Laut- Koleksi Hobiis - Info Perundangan - Info Karantina - Forum Diskusi

Kualitas Air

Hama/Penyakit

Filter

Akuarium/Tank

Direktori Ikan

Direktori Tanaman Air

Pakan Ikan

Aquascaping

Berbagai Masalah dan Pemecahannya

O-Fish Home

 

 

 

Pemeliharaan

Seperti disebutkan sebelumnya arwana bukan termasuk ikan yang sulit dipelihara.  Yang diperlukan adalah meluangkan waktu beberapa saat setiap hari atau beberapa jam setiap minggu untuk merawat mereka dan mencek kondisinya (Lihat Tip Perawatan Rutin Akuarium).  Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam memelihara arwana.

 

Akuarium

Secara umum, lebih besar ukuran akuarium akan lebih baik.  Sebagai ikan berukuran besar arwana memerlukan ruang gerak yang cukup banyak.  Panjang akuarium disarankan 3 kali dari panjang ikan yang diperlihara, sedangkan lebarnya kurang lebih 1. 5 kali panjang ikan.  Akuarium sebaiknya ditempatkan di tempat yang tidak terlalu banyak kegiatan/gangguan, untuk menghindari ikan manjadi stress.  Hindari pula penyalaan lampu yang mendadak, hal ini sering menyebabkan ikan menjadi panik, sehigga ikan dapat menabrak kaca atau benda lainnya dalam akuarium dan ikan bisa terluka. Tutup akuarium dengan baik untuk menghidari ikan melompat ke luar akuarium.  Pastikan tidak ada lubang yang bisa diterobos oleh ikan tersebut pada tutup akurium yang berasangkutan dan pastikan pula tutup tersebut tidak akan terdorong oleh kekuatan lompatan ikan.

Hindari memelihara arwana dengan jumlah 2-3 ekor dalam satu akuairum, karena sifat agresif mereka akan menyebabkan ikan "berkelahi" satu dengan yang lainnya. Akan tetapi anda boleh memelihara arwana bersama apabila jumlahnya lebih dari 6 ekor sekaligus.  Dalam jumlah sekian banyak,  sifat agresif arwana menjadi sangat berkurang.  Belum ada penjelasan yang memadai mengenai fenomena ini.

Manipulasi pencahayaan sering dapat menimbulkan pantulan warna ikan dengan lebih baik.  Letakkan lampu di bagian depan akuarium, dan set sudut reflektor sedemikan rupa sehingga bisa memberikan pantulan yang optimal. Banyak pilihan lampu dijual dipasaran dengan spektrum bervariasi, anda bisa bereksprieman dan memilih spektrum yang anda kehendaki.  Lampu-lampu full spektrum secara alamiah akan memantulkan warna-warna alami dari iklan ybs.

 

Parameter Air.

pH.  Arwana dapat hidup pada selang pH cukup lebar, meskipun demikian, disesuaikan dengan kondisi aslinya, di alam,  disarankan agar mereka dipelihara pada selang pH netral sampai agak masam (pH 6.0 - 7.0). 

Kesadahan.  Arwana berasal dari perairan dengan kesadahan rendah, oleh karena itu direkomendasikan untuk memeliharanya pada selang kesadahan ini (GH = 8).  

Temperatur.   Arwana direkomendasikan untuk diperlihara pada selang suhu 26 - 30 C.  Seperti halnya jenis ikan yang lain, hindari terjadinya perubahan suhu mendadak.  Perubahan suhu mendadak dapat menyebabkan shock pada ikan yang bersangkutan, dan dapat memicu berbagai masalah. Suhu terlalu tinggi untuk jangka waktu lama diketahui dapat menyebabkan tutup insang menggulung, hal ini tentu akan sangat menggangggu keindahan ikan tersebut.

Penggantian Air.  Sebagai karnivora, arwana akan memproduksi kotoran dalam jumlah relatif banyak dengan kandungan unsur nitrogen tinggi.  Oleh karena itu, kadar amonia, nitrit, dan nitrat dalam akuarium arwana sering kali menjadi masalah. Kecuali anda mempunyai sistem filter yang baik, maka penggantian air secara rutin merupakan hal yang perlu dilakukan.  Penggantian air sebanyak 25 - 30 % setiap minggu sangat direkomendasikan.  Apabila anda memiliki banyak waktu bisa juga dilakukan penggantian setiap dua kali seminggu sebanyak 20 %.  Dalam penggantian air, perlu diperhatikan bahwa suhu dan pH air pengganti harus relatif sama dengan air akuarium.  Hindari terjadinya lonjakan paramater air pada saat melakukan penggantian air.

 

Pakan

Pemberian Pakan. Pemberian pakan pada arwana bisa dilakukan dengan berbagai cara.  Secara umum dapat dikatakan untuk arwana dengan ukuran panjang tubuh diatas 35 cm pakan dapat diberikan sehari sekali atau setiap dua hari sekali. (Ingat di alam mereka belum tentu bisa mendapatkan pakan setiap hari.  Diet dengan mengikuti pola alami ini sering dapat menghindarkan gangguan kesehatan pada arwana).  Pada arwana dengan ukuran panjang 15 - 35 cm pakan bisa diberikan 2 kali sehari, sedangkan untuk arwana dengan ukuran panjang  kurang dari 15 cm, dianjurkan untuk diberi pakan 3 kali sehari.

Jenis Pakan.  Arwana merupakan ikan karnivora, di alam mereka memakan serangga,  ikan, udang, cacing, dan beberapa jenis amfibi kecil seperti katak.  Oleh karena itu pakan hidup merupakan diet utama bagi arwana.  Dalam banyak kasus arwana dapat pula menerima pakan buatan, tertuma setelah melalui tahapan pengenalan terlebih dahulu.  Seperti dianjurkan untuk jenis ikan lainnya, pakan hendaknya diberikan secara bervariasi.  Cara ini akan mampu mengurangi resiko terjadinya kekurangan gizi tertentu pada ikan yang bersangkutan.  Dengan bervariasi, kebutuhan gizi yang tidak bisa dipenuhi oleh satu jenis pakan, diharapkan akan dipenuhi dari jenis pakan yang lain.  Jangan terburu nafsu dengan keinginan untuk mencerahkan warna ikan.  Warna adalah anugerah ibu alam, yang memiliki fungsi dan tugas tertentu pada ikan, dan binatang pada umumnya (dijelaskan dibagian lain).  Kenalilah fungsi warna  pada ikan (dan binatang secara umum) sebelum anda menjejali peliharaan anda dengan pakan-pakan artifisial tertentu.  Apabila ikan anda sehat dan diberikan diet yang seimbang serta lingkungan yang menyenangkan bagi ikan tersebut  maka mereka  akan menunjukkan terimakasihnya dengan menampakkan warnanya yang cemerlang.

Hindari jenis pakan yang mengandung kadar lemak tinggi.  Kadar lemak tinggi diketahui dapat memicu terjadinya gejala mata melorot (drop eye).  Jangan pula anda berikan pakan secara berlebihan.  Apabila arwana mengalami kelebihan pakan dalam jangka lama, mereka akan kehilangan nafsu makan dan tidak akan mau makan selama beberapa hari atau bahkan beberapa minggu. Kelebihan pakan tidak jarang menyebabkan arwana berumur pendek dan sampai tahap tertentu akan mempengaruhi kemampuannya ber-reproduksi.  

Penggunaan pakan hidup hendaknya didahului dengan tindakan karantina yang memadai.  Hal ini perlu dilakukan untuk menghindari masuknya bibit penyakit kedalam sistem akuarium anda.  Terutama, dari jenis-jenis pakan hidup yang berasal atau hidup dalam air, seperti udang, ikan, atau kodok.  Hindari pula memberikan serangga yang telah mati, karena kemungkinan serangga itu mati akibat insektisida, kecuali anda yakin betul asal muasalnya.  Begitu bula dengan kodok, tidak jarang kodok dipanen dari perairan yang tercemar insektsida.  

Dalam memberikan pakan hidup, buang bagian-bagian yang diperkirakan dapat melukai mulut ikan, seperti kaki loncat (kaki belakang) pada kecoa atau jangkrik, atau duri "tanduk" pada kepala udang. Boleh juga anda melemahkan pakan hidup tersebut sebelum diberikan pada ikan, agar tidak terjadi "kejar -mengejar" berlebihan dalam ruang akuarium yang sempit.  Tapi lakukan pelemahan itu dengan cara "hewani".

Beberapa jenis pakan yang sering diberikan pada arwana adalah:

Ikan.  Ikan hidup, daging ikan

Udang. Udang hidup, daging udang, krill.

Serangga: Jangkrik, Kecoa, Kelabang

Cacing/ulat: Cacing sutera, cacing tanah, bloodworm, ulat Hongkong 

Amfibi: Kodok, kadal

Pakan Buatan:  Pellet

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Dua tipe "duri tanduk" pada dua jenis udang berbeda. 

 

Perhatikan kaki belakang jangkrik diatas.  Untuk membuangnya, gunakan gunting tajam untuk mengurangi penderitaannya

 

Salah satu spesies krill

Photo: Uwe Kils

(http://www.ecoscope.com)